liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
Kemenag menegaskan calon jemaah haji tahun 2023 harus sanggup melunasi biaya haji yang kenaikannya akan disepakati pemerintah dan DPR.

Jakarta, CNNIndonesia

Kementerian Agama (Kementerian Agama) konfirmasi calon jemaah menunaikan ibadah haji tahun 2023 harus mampu membayar biaya haji yang kenaikannya akan disepakati oleh pemerintah dan DPR RI.

Pernyataan itu terkait usulan Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas untuk menambah biaya penyelenggaraan ibadah haji (BPIH) 2023 sebesar Rp 98,8 juta per calon jemaah.

Dari jumlah itu, biaya yang akan dibebankan kepada calon jemaah haji adalah Rp 69 juta. Sedangkan sisanya sebesar Rp 29,7 juta ditanggung oleh dana nilai manfaat.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Staf Ahli Menteri Agama, Hukum, dan HAM Abu Rokhmad mengatakan, proses penetapan biaya haji sangat demokratis. Karena melalui usulan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas dan kajian bersama Komisi VIII DPR.

Dikatakannya, masyarakat juga bisa menyampaikan saran, masukan selama proses diskusi. Abu mengatakan, usulan tersebut setidaknya sudah mulai dipahami calon jemaah haji bahwa akan ada kenaikan biaya haji.

Pemerintah melalui Kementerian Agama mengharapkan kesediaan calon jemaah haji untuk membayar biaya haji sesuai dengan biaya yang akan disepakati bersama.

“Nah, pemerintah tentu berharap Kemenag berharap jemaah haji juga siap ya dengan adanya perubahan pembiayaan haji yang kemungkinan tahun ini naik tipis dibanding biaya haji tahun sebelumnya,” kata Abu saat ditemui. pada upacara tersebut. Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya, Jakarta, Rabu (25/1).

Lebih lanjut dia menjelaskan, jika calon jemaah haji tahun 2023 tidak mampu melunasi biaya tersebut, maka keberangkatannya akan tertunda dan menjadi prioritas penyelenggaraan haji tahun depan.

Abu mengatakan skema seperti itu sudah diatur dalam Peraturan Menteri Agama.

Pasal 14 ayat (3) Peraturan Menteri Agama Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Ibadah Haji Reguler berbunyi, “Jemaah haji reguler yang berhak membayar BIPIH tahun berjalan dan tidak membayar BIPIH . , menjadi Jamaah Haji Biasa yang terdaftar dengan hak membayar BIPIH untuk haji tahun berjalan. lanjut,”

Abu mengatakan, calon haji yang ditunda akan mengikuti besaran biaya haji sesuai alokasi di tahun berikutnya.

“Supaya bagian itu tidak hilang, dia masih punya kesempatan. Kemudian, misalnya tahun depan dia punya kesempatan untuk melunasinya kemudian sesuai kesepakatan baru dia.

Abu kembali berharap calon jemaah haji siap dari sekarang terkait pembayaran biaya haji yang besarannya masih dipelajari dengan DPR.

“Tapi ya jemaah juga harus mulai melakukan persiapan kan? Sekarang semuanya naik lho misalnya. Jadi harus mulai melakukan persiapan sebaik mungkin. Dan pemerintah berharap jemaah memiliki istita’ah , memiliki kemampuan untuk membayar biaya haji misalnya, nanti akan disepakati bersama antara pemerintah dengan komisi VIII yang akan datang,” jelasnya.

Yaqut sebelumnya mengajukan biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) 2023 sebesar Rp 98,8 juta per calon jamaah. Biaya ini meningkat dari biaya yang dibebankan kepada jemaah pada tahun 2022 yang berkisar Rp 39 juta saja.

Angka tersebut masih dalam kajian Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan belum disepakati bersama.

(muncul/DAL)

[Gambas:Video CNN]